Funky-nya Kehidupan di Kampung

Tgl Aktivitas: 29 Oktober 2015 Tempat: Kampung Naga, Tasikmalaya, Jawa Barat Peserta: SMA Homeschooling Kak Seto (HSKS) Jatibening

Anak-anak yang lahir dan bertumbuh di perkotaan dengan segala hiruk-pikuk dinamika perkembangan teknologi informasi yang sangat pesat ditambah faktor kesibukan para orangtua dengan aktifitas profesionalnya masing-masing telah terkondisikan sedemikian rupa untuk mengakrabi aneka gadget sejak usia dini. Aktifitas motorik yang didominasi gerak jari jemari bermain di atas keyboard ponsel pintar, komputer, dan segala perangkat sejenis itu sebenarnya berpotensi mengerucutkan wawasan pemikiran mereka sebatas dunia keseharian yang terpampang di layar gadget.

Padahal sebagai generasi pewaris masa depan keluarga dan bangsa, mereka dituntut memiliki pemikiran yang meski melangit di tataran global namun tetap membumi berpijak pada realita sosial di negeri sendiri yang akan menjadi habitat, kemungkinan besar, seumur hidup sampai ke hembusan napas terakhir kelak.

Outing ke Kampung Naga yang terletak di kawasan Desa Neglasari, Kecamatan Salawu, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat; yang dilakoni para homeschooler jenjang SMA Homeschooling Kak Seto (HSKS) Jatibening pada 29-30 September 2015 lalu juga memiliki misi yang serupa. Para guru mendampingi anak-anak didik mereka menyaksikan dan mencicipi denyut kehidupan masyarakat Kampung Naga yang sangat jauh dari predikat high-tech. Ketaatan pada pedoman hidup yang diwariskan oleh para nenek moyang mereka selama berdekade-dekade memang membuat warna keseharian penduduk kampung itu terkesan sangat bersahaja. Namun kesederhanaan itu bukannya sesuatu yang bisa dianggap remeh.

aktivitas-outing-2-a

Para homeschooler bisa bermain leluasa dalam kesejukan aliran Sungai Ciwulan tanpa kuatir kulit bakal gatal-gatal apalagi sampai korengan karena tak ada limbah beracun yang mencemari airnya, mereka takkan mungkin bisa melakukan hal sama di Sungai Ciliwung, misalnya. Saat lapar, mereka bisa menyantap lahap sajian sederhana para pemilik rumah yang umumnya merupakan hasil olahan dari produk pertanian maupun peternakan sendiri yang dikelola menggunakan metode budidaya organik. Tak perlu kuatir dengan kandungan lemak berlebihan maupun zat pengawet seperti yang terkandung dalam produk junkfood favorit mereka.

aktivitas-outing-2-b

Anak-anak kota, yang sudah terbiasa dengan malam terang-benderang lampu dan hingar-bingar alat hiburan elektronik, bisa sejenak mencicipi keredupan petromak dan ketenangan indra pendengaran di kawasan yang masyarakatnya masih teguh menolak kehadiran listrik di kampung halaman mereka itu. Hiburan mereka terjalin dalam percakapan kekeluargaan antar tetangga yang rumah-rumahnya sesuai patokan tradisi diatur berdekatan dengan desain serupa atau saat para ibu bercanda-ria sambil menumbuk padi dengan alu – lisung di pondok dekat sungai. Ada pula seruling bambu dan karinding yang biasa ditiup para lelaki menghadirkan alunan nada yang menyatu serasi dengan aneka suara khas perkampungan di sana.

Kegelapan malam plus medan berbukit-bukit yang terhubung antar ketinggian dengan bantuan jenjang-jenjang tangga batu kali yang ditumpuk sedemikian rupa di tanah memang menuntut perjuangan sendiri saat para homeschooler terkena serangan ‘panggilan alam’ jelang tidur atau saat terjaga tengah malam hingga mau tak mau mereka harus membangunkan teman atau guru pembimbing untuk menemani menyibak hitamnya malam dengan bantuan senter plus kehati-hatian ekstra melangkah memburu area jamban umum yang memang dibangun lumayan jauh dari area pemukiman penduduk.

aktivitas-outing-2-c

Mereka bahkan berani minum air mentah langsung dari pancuran bambu yang mengalirkannya tanpa takut sakit perut karena para pemuka Kampung Naga menjamin higienitasnya yang sudah teruji berdasarkan hasil penelitian para ilmuwan Belanda yang sengaja datang melakukan riset di sana. Banyak di antara mereka yang seumur hidup baru sekali itu menyaksikan tanaman nanas atau tebu yang batangnya manis segar saat dikunyah.

Semua ‘penemuan’ mereka dokumentasikan dalam bentuk foto maupun isian lembar kerja siswa yang nantinya akan menjadi bahan presentasi akademik. Pembagian Outing Awards untuk kategori Siswa Teraktif dan Siswa Terkooperatif menjadi puncak kegiatan outing HSKS Jatibening kali ini. Selanjutnya rombongan homeschooler bersama para guru mereka pun memacu semangat dan kesabaran untuk mendaki 439 jenjang anak tangga yang akan menghantar mereka ke pelataran parkir gerbang Kampung Naga nun di ketinggian sana dan kemudian masuk ke dalam bis yang akan membawa mereka pulang ke Kampus Rumah Belajar Persada di Jatibening, Bekasi. Kesan mendalam bukan hanya membekas di hati namun, pastinya, juga di otot-otot tubuh mereka.

Tautan Link: Kompasiana Rumah Belajar Persada