Jelajah Sejarah Kedirgantaraan Indonesia di Museum Mandala Yogya

Tgl Aktivitas: 16 September 2016 Tempat: Museum Mandala Dirgantara TNI AU, Yogyakarta Peserta: Peserta didik jenjang SMA/Paket C Homeschooling Persada

Matahari mulai terasa menggigit kulit saat para homeschoolers SMA Homeschooling Persada, Jatibening Baru, Bekasi; turun dari bis dan menjejaki pelataran parkir Museum  Pusat TNI AU – Dirgantara Mandala yang terletak di jalan Kol Sugiono, Komplek Landasan Udara (Lanud) Adi Sucipto, Yogya; beberapa waktu lalu (16/9).

Aroma dirgantara langsung terasa ketika menyaksikan beberapa pesawat lama maupun replikanya yang terpajang di halaman depan museum yang merupakan museum dirgantara terbesar di kawasan Asia Tenggara ini. Empat patung tokoh  perintis berdirinya TNI AU berdiri gagah menambat perhatian  begitu rombongan Homeschooling Persada memasuki gedung museum.

Patung-patung itu merefleksikan figur Marsekal Muda Anumerta Agustinus Adisutjipto, Marsekal Muda Anumerta Prof. Dr. Abdulrachman Saleh, Marsekal Muda Anumerta Halim Perdanakusuma, dan  Marsekal Muda Anumerta Iswahjudi. Pemandu yang bertugas siang itu menyilahkan para homeschoolers duduk lesehan untuk menyimak berbagai informasi seputar Museum Dirgantara Mandala yang hendak disampaikannya.

Observasi di hanggar dalam (dok RBP)

Museum  ini ternyata memiliki sejarah pendirian yang sangat dinamis dari mulai lokasi sampai perkembangan koleksi yang dimilikinya. Semula museum ini terletak di Markas Komando udara V di Jalan Tanah Abang Bukit Jakarta,  lalu dipindahkan ke Yogyakarta untuk digabung bersama Museum Ksatriaan Akademi Angkatan Udara dan bertepatan dengan Hari Bhakti TNI AU yang jatuh pada tanggal 29 Juni 1978; Marsekal Ashadi Tjahjadi meresmikan museum tersebut dengan nama baru :  Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala.

Namun kisah pindah lokasi masih berlanjut karena penambahan koleksi pesawat maupun jenis memorabilia lainnya yang memang membutuhkan tempat pajang yang luas dan pertimbangan kemudahan untuk dijangkau masyarakat umum, Museum Dirgantara Mandala  pun akhirnya diboyong ke lokasinya sekarang yang menggunakan lahan bekas pabrik gula. Peresmian kali ini dilakukan oleh Kepala Staf TNI AU Marsekal (TNI) Sukardi pada tanggal 28 Juli 1984.

Mencermati memorabilia sejarah (dok RBP)

Para homeschoolers seperti biasa memanfaatkan sesi tanya-jawab untuk mengorek informasi yang akan digunakan menjawab pertanyaan maupun melengkapi tugas akademik yang diberikan oleh guru-guru mereka dalam lembar kerja siswa. Setelah puas bertanya, mereka pun diantar melakukan observasi menjelajahi berbagai ruangan di dalam museum. Area dalam Museum Dirgantara  terdiri atas Ruangan Utama, Ruang Kronologi I, Ruang Kronologi II, Ruang Alusista, Ruang Paskhas, dan Ruang Diorama.

Ruang Kronologi I dan II berisikan foto-foto  serta aneka informasi seputar sejarah TNI AU dari mulai awal pembentukan sampai kiprah patriotik para anggotanya dalam menjaga keutuhan Negara  Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang telah dimulai sejak era pra kemerdekaan. Momen-momen historis yang terabadikan dalam museum ini  antara lain  penerbangan perdana pesawat merah putih pada tanggal 27 Oktober 1945, pembentukan sekolah penerbangan di Maguwo pada 7 Nopember 1945, Operasi Seroja, dan pembentukan Tentara Republik Indonesia (TRI) AU.

Selengkapnya via ‘Special Highlight’ Kompasiana :

http://www.kompasiana.com/rumahbelajar_persada/jelajah-sejarah-kedirgantaraan-indonesia-di-museum-mandala-yogya_57f08d11f29673b507b36b45